Petugas Satpol PP Jombang saat menertibkan kerumunan para pelamar kerja di Jombang. (Foto : Adi Rosul / JombangTIMES)
Petugas Satpol PP Jombang saat menertibkan kerumunan para pelamar kerja di Jombang. (Foto : Adi Rosul / JombangTIMES)

Acara tes seleksi pekerjaan di sebuah cafe di Jombang nyaris dibubarkan petugas Satpol PP. Pasalnya, para pelamar kerja ini mengakibatkan terjadinya kerumunan massa dan tak tertib protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19 ini.

Kerumunan massa ini terjadi pada ruko di Jalan KH A Dahlan, Kelurahan Jombatan, Kecamatan Jombang, Senin (27/7/2020). Massa yang didominasi kalangan muda, terlihat mengantri dengan berkerumun tanpa mempedulikan physical distancing sesuai protokol kesehatan.

Baca Juga : Bandel Tak Pakai Masker, 50 KTP Warga Blitar Disita Satpol PP dalam Sepekan

Salah satu pelamar Muhammad Abizahrin Alsaroh (19) mengatakan, kerumunan massa para pelamar kerja ini sudah terlihat sejak dirinya datang pukul 12.00 WIB. Remaja asal Kecamatan Bandar Kedungmulyo itu mengaku khawatir dengan kerumunan yang terjadi.

Kendati begitu, dirinya terpaksa tetap mengikuti tes seleksi karyawan karena butuh pekerjaan. "Ya khawatir kalau berkerumun. Tapi ya gimana, butuh kerja juga," ujarnya saat diwawancarai di lokasi.

Pengelola usaha, Faris Julinar membenarkan bahwa terjadi kerumunan orang pada proses seleksi lamaran kerja di tempat usahanya itu. Ia mengaku tidak bisa mengatasi adanya ledakan pelamar kerja yang mengakibatkan kerumunan massa.

"Saya tidak menyangka antusias pelamar bisa sebanyak ini. Tadi saya dan tim sudah ingatkan soal protokol kesehatan. Tapi antusias pelamar kerja ini kurang bisa kita atasi," ujarnya.

Faris melanjutkan, ada sekitar 75 orang yang melamar kerja di tempatnya. Puluhan pelamar kerja itu secara bergantian melakukan interview. Karena lokasi interview yang terbilang kecil, akhirnya antrian pelamar terlihat berdesakan di emperan ruko.

"Selanjutnya akan kita jaga dengan maksimal sesuai protokol kesehatan," ujarnya.

Kerumunan para pelamar kerja ini menyita perhatian petugas Satpol PP Jombang. Mendengar informasi adanya kerumunan massa, petugas Satpol PP langsung mendatangi lokasi. Di lokasi, petugas mendapati para pelamar kerja mengabaikan physical distancing, yang seharusnya diterapkan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Baca Juga : 2 Pengunjung Kafe dan 2 Pengguna Jalan di Kabupaten Malang Reaktif Rapid Test

Petugas yang berada di lokasi nyaris memberhentikan proses tes seleksi pekerjaan tersebut. "Ayo taati protokol kesehatan, jaraknya diatur. Kalau tidak, akan kita stop (hentikan, red)," ujar salah satu petugas di lokasi.

Sementara, Kasatpol PP Kabupaten Jombang Agus Susilo Sugioto membenarkan adanya kegiatan seleksi pekerjaan yang mengabaikan physical distancing. "Adanya laporan warga tadi langsung kita tindaklanjuti. Kita minta pihak penyelenggara menertibkan antrian," ucapnya kepada wartawan.

Agus juga akan membubarkan bila esok masih terjadi kerumunan massa lagi. "Tadi kita beri peringatan. Besok kalau masih seperti itu akan kita bubarkan," pungkasnya.